MotoGP Spanyol - Fabio Quartararo Tak Hanya Rugikan Diri Sendiri, tetapi...
2 min read

MotoGP Spanyol - Fabio Quartararo Tak Hanya Rugikan Diri Sendiri, tetapi...

PIERRE-PHILIPPE MARCOU
Fabio Quartararo saat sesi kualifikasi pada MotoGP Spanyol 2021. (Photo by PIERRE-PHILIPPE MARCOU / AFP)

NONTONGP.COM - Pebalap Monster Energy Yamaha, Fabio Quartararo, bukan satu-satunya pihak yang menderita kerugian pada balapan MotoGP Spanyol 2021.

Pada balapan MotoGP Spanyol yang digelar di Sirkuit Jerez, Minggu (2/5/2021) malam WIB itu, Fabio Quartararo hanya mampu finis di peringkat ke-13.

Hasil ini terbilang mengejutkan, mengingat Fabio Quartararo sejatinya memulai balapan MotoGP Spanyol daripole position atau urutan terdepan.

Saat balapan, Fabio Quartararo pun sempat nyaman di posisi pertama. Bahkan, dia sempat unggul 1,5 detik atas pebalap Ducati, Jack Miller, yang menguntit di posisi kedua.

Namun, Fabio Quartararo melorot tajam ketika balapan tinggal menyisakan beberapa putaran.

Pada saat itu, Fabio Quartararo diketahui mengalami cedera arm pump yang bisa muncul kerena akumulasi ketegangan pada aktivitas otot lengan.

Performa Quartararo pun tiba-tiba menurun drastis akibat kondisi tersebut.

Tak bisa dipungkiri, Quartararo sangat dirugikan dengan konsisi itu. Dia harus puas mengakhiri balapan di urutan ke-13.

Adapun posisi pertama pada balapan MotoGP Spanyol menjadi milik Jack Miller yang selama balapan sempat tertinggal dari Quartararo.

Hasil ini juga membuat Quartararo kehilangan posisi di puncak klasemen MotoGP 2021.

Dia kini menduduki peringkat kedua dengan koleksi 64 poin, tertinggal dua angka dari Francesco Bagnaia (Ducati) yang berhasil merebut puncak klasemen setelah finis di urutan kedua pada balapan MotoGP Spanyol.

Seusai balapan, Quartararo menceritakan situasi ketika dirinya mulai merasakan sakit hingga menderita kerugian.

Baca juga: Klasemen MotoGP Usai GP Spanyol, Rossi Tak Dapat Poin dan Bagnaia Kudeta Quartararo

"Saya dalam posisi memimpin dengan keunggulan satu detik, lalu saya kehilangan tenaga," kata Quartararo, dikutip dari Crash.net.

"Saya masih berjuang enam lap lagi dengan merasakan sakit, untuk mempertahankan satu detik keunggulan, tapi itu mustahil buat saya. Tak ada lagi tenaga."

"Saya harus mengerem menggunakan empat jari dan biasanya saya hanya memakai satu. Saya juga tak bisa langsung memutar gas secara penuh," tutur Quartararo menjelaskan.

Setelah itu, diketahui bahwa Quartararo bukanlah satu-satunya pebalap yang mengalami kerugian.

Selain Quartararo, terdapat pebalap Aprilia Racing, Aleix Espargaro, yang mengaku dirugikan.

Aleix Espargaro mengatakan bahwa Quartararo yang melambat akibat cedera arm pump telah menghalanginya untuk mendekat ke posisi keempat.

Adapun Aleix Espargaro pada akhirnya mengakhiri balapan MotoGP Spanyol dengan finis di urutan keenam, satu peringkat di belakang juara dunia musim lalu, Joan Mir (Suzuki Ecstar).

"Karena Fabio, saya tidak bisa melewatinya pada lap itu. Dia melaju sangat lambat di tengah trek. Saya kehilangan dua detik pada saat itu, sangat cukup bagi Takaaki Nakagami dan Joan Mir untuk menjauh," ujar Aleix Espargaro.

"Saya sangat marah, saya tidak bisa naik podium, tetapi seharusnya posisi keempat bisa menjadi milik saya. Anda harus tahu bagaimana cara menyalip dan saya tidak melakukannya dengan baik hari ini," tutur Aleix Espargaro seusai balapan MotoGP Sapnyol 2021.

Setelah finis di urutan keenam, Aleix Espargaro kini menduduki peringkat ketujuh klasemen MotoGP 2021.

Dia berada satu peringkat di bawah Jack Miller dan tertinggal 31 poin dari pemimpin klasemen, Francesco Bagnaia.

Penulis: Benediktus Agya PradiptaEditor: Aloysius Gonsaga AE